Batu Bavui

Ini adalah cerita Dayak yang aku copas dari blog ini….
selamat menikmati..

Bila bertemu dengan batu biasa orang Dayak melewati begitu saja tetapi bila bertemu dengan batu yang menyerupai sesuatu, entah kenyataan entah dalam khayalannya, batu itu menjadi bagi dia orang atau benda yang telah membatu. Kemudian ia menceriterakan bagaimana orang laki-laki atau perempuan ini, kampung ini, pondok ladang ini, tumpukan kayu ini atau perahu ini tiba-tiba pada suatu saat dijadikan batu oleh roh-roh sebagai hukuman.
Itulah beberapa catatan saya tentang sejarah batu suku Dayak yang belum saya terbitkan.
Batu Bavui di daerah kami Mahakam merupakan salah satu batu yang bernyawa dan sekaligus berfungsi sebagai tempat tinggal roh-roh. Menurut ceritera imam wanita Devung Ajau kepada saya di Tering mulanya batu itu merupakan seekor binatang yaitu seekor babi-ratu bernama Nidan Bavui. Binatang kampung ini mempunyai keistimewaan mampu berbicara dengan orang secara manusiawi. Tetapi pada suatu hari tertentu babi ratu ini tiba-tiba dirobah menjadi suatu batu besar yang dahulu kala terletak di dekat kampung Tukul.
Pembatuan ini terjadi dengan cara sebagai berikut:
Seorang Dayak Tunjung pergi berburu babi bersama beberapa orang sekampung, bersenjata mandau dan sumpitan. Agak cepat mereka bertemu dengan seekor babi yang sangat besar. Babi itu berkata kepada mereka yang keheran-heranan:
“Jehima kamé nyatung ha akui meté panghut ha huhung akui, dang mulu akui.”
Artinya: “Besok kami akan berenang. Bila pada saat itu kepala saya berpanghut (sepotong kayu berkeriting), janganlah membunuh saya.”
Baleéh – seoang Tunjung di antara mereka – menjawab:
“Sayu”, artinya “Baiklah.”
Pagi hari berikut ia pergi bersama teman yang lain. Pagi hari mereka melihat bahwa di seberang sungai suatu kawanan babi besar mencempungkan diri ke dalam air. Tidak memikirkan lagi apa yang terjadi dan apa yang dijanjikan kemarin mereka naik perahu dengan cepat dan membunuh dengan parang mereka seluruh kawanan.
Tidak lama kemudian Nidan bersama babi yang lain berbaring di tepi sungai dalam sakratulmaut karena kehilangan darah banyak.
Ketika Nidan menghabiskan napas terakhir ia merengek-rengek, hampir tak terdengar:
“Ika Baleéh terana ika ngering dengaah para ngenaap atang. Ika temoo mepaang kelunaan arâ. Temo tevaak ayam tevaak uting, im ai kumaan dahâ. Dahin kumaan kui lim. Ha kam sayu terana kam jaan nâ nunaan, jaan kam sayu hamaan matê pah maang.” Artinya:
“Ah, kamu Baleêh! Bila kamu menerima berita adanya penyakit di daerah ini datanglah dengan segera ke mari, panggillah orang banyak kemudian sembelihlah ayam dan babi. Buatlah boneka sebagai “ganti-diri” dan sediakanlah makanan bagi saya supaya kalian akan sembuh dengan cara itu. Bila kalian tidak berbuat demikian kalian semua akan mati.”
Setelah berkata demikian Nidan meninggal. Semua orang yang hadir kejutan ketika Nidan tiba-tiba berubah menjadi batu besar. Mulai dari saat itu baik orang Dayak Tunjung maupun Dayak Bahau merasa diri wajib memenuhi perintah ini supaya menjadi sembuh dari penyakit. Sampai sekarang ini perintah itu dituruti dengan setia.
Bulan Juni 1931 duaratus orang Tunjung bersama limapuluh orang Dayak Tering telah berkumpul di sungai Map di mana orang mempersembahkan babi dan ayam kepada Batu Bavui; saya sendiri menyaksikan beberapa kali bahwa peraturan adat ini ditaati dengan tekad baik di daerah Tunjung maupun di sekitar stasi Misi kami Tering. Orang tidak tahu di mana batu itu berada pada saat ini. Ia melarikan diri dari pinggir Mahakam dan orang menduga kuat bahwa batu itu sekarang berada di suatu tempat di daerah Tunjung.
(Tulisan past. P. Vossen, msf, 1931)
sumber:http://msfmusafir.wordpress.com/2008/11/19/batu-bavui/#more-238

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s